Work Hard…Play Hard…

Work Hard…Play Hard…

Maap ya blog…taun ini gk keurus krn aku lagi banyak kerjaan di dunia nyata 🙂

Taun ini aku ngerasain banget ‘kerasnya’ hidup…energi yg dikeluarin berlipat banyaknya dari yg sudah2 untuk mencapai target yg ditentuin.

Itupun belom memuaskan, aaaah mungkin Allah pengen liat seberapa keras lagi usaha kita kali ya supaya harapan kita layak buat dikabulin.

Di mulai dari urusan perijinan usaha punya Bos aku yg belibet dan moloooor jauh dari harapan kami semua, trus di keluargaku juga lagi gondok2an…beradu ego hihihi haaaah semoga semua ada jalannya deh 😆

Eeaaaa…hidup naik turun persis rollercoaster deh, aku cuma percaya Allah gk akan kasih begini kalo aku gk sanggup. Diantara semua kesusahan aku bersyukur punya atasan yg kompak sama anak buah, bersyukur dikasih temen ngantor yg rame dan solid.

Bersyukur banget ada Aping yg selalu support, Meca yg makin hari makin aktif dan pinter. Semua yg aku jalanin sekarang memang butuh energi dobel drpd yg dulu2 tapi aku hepi.

Dulu setres dikit langsung ngeblog…nulis2 gk jelas, sekarang setres…aku kembali ke hobi baking dan beberes *mental art* huahahahaaa. Sapa tau bisa jadi pengusaha katering ya 😅

Hepi wiken friends…

Iklan
Setelah Hampir 3 Tahun…

Setelah Hampir 3 Tahun…

Intermezzo dulu dari tulisan umroh ya ☺ ada unyil mau nimbrung jd bahan postingan emake hihihi.

Akhir bulan ini Meca akan genap 3 taun, makin gede, makin pinter daaaaaan makin ceriwis haha tanya dong nurun sapa? Aku juga gk tau 😅

Alhamdulillah so far tumbuh kembang unyil dari hari ke hari oke2 aja, kayak misalnya udah ngerti kalo aku pergi kerja, nyari duit buat beli susu dan naik odong2 😆 walo kadang ada masanya tiap kali dianter kerumah kakeknya suka susah turun dari motor dan nemplok di kakiku kayak koala.

Saat ini Meca lagi bisa2nya nyontek gayaku, mulai dari omongan sampe dandan makanya aku gk boleh salah ngomong dikit dia pasti bakal niruin.

Pe-er besar buat aku spya LEBIH SABAR momong anak, yaabis gimana aku kalo udah kesel bisa refleks ngomel2, ya Allah ini sdh berdoa selalu biar sumbu sabarnya dikasih gk berujung tp tetep aja kalo unyil lagi bandel aku kelepasan bentak dia 😓

image
Kalo lagi manis gini aku sukaaaa...

Berdasarkan hasil pantauan kita…Meca ini cuma aman terkendali sama aku, heran deh kalo sama papanya dia bisa semaunya yg mana kalo aku liat tuh bikin geregetan soale Aping juga lemah iman sama anaknya, apa yg unyil mau pasti dikasih. Kalo aku komplen…alesannya kompensasi krn cuma bisa ketemu tiap 2 minggu sekali *tepok jidat*

image
Muka manis lagi ngerayu mama

Kan kalo Aping off mereka suka berduaan dirumah dan kakek nenek pun libur momong cucu, kadang Aping mau tidur dia suka gangguin krn maunya main sana papa. Trus kalo dicuekin papa pasti papanya dia pukul2 pake boneka, sementara kalo sama aku gk pernah lho kayak gitu. Kalo aku ketiduran, dia bisa main sendiri trus kalo capek ya tinggal ikutan tidur disebelahku 😁

Kalo dibilang Meca takut sama aku kayaknya gk juga deh soale kalo aku tegur kadang masih bisa tuh dia ngeles, atau pake gaya pamungkas meluk aku sambil bilang : sayaaaaaang mamaku *kemudian emake luluh*

image
Pake jilbab kayak mama 🙂

Yagitudeh trkadang disaat aku sudah nyiapin energi…aku berpikir dia bakal berulah macem2 dirumah eh taunya anaknya pinteeeer dan tertib gk perlu diatur ini itu.

Giliran aku lagi capek…ya ampun kelakuannya macem2 bikin aku pengen jedotin jidat ke dinding, kalo udah begitu ya emake elus dada sambil sabar hihihi dinamika dunia emak2 banget yak.

image
Liat ini bikin ngikik sendiri

Terus terang kalo dulu aku rajin browsing tentang strategi mengasuh si unyil kalo sekarang aku lebih santai, ngalir aja gitu krn trnyata gk semuanya bisa diterapin ke anak kita. Kan anak beda2 ya…mknya aku prinsipnya my kids my rules aja, yg penting dia sehat dan tumbuh semoga sesuai harapan kami semua.

Jadi anak baik, solehah, patuh sama orgtua dan berguna utk sesama. Hari gini aku tekankan pondasi agama yg kuat utk dia krn aku ngeri pengaruh jaman saat ini cepet banget diterima anak2. Semoga anakku dan kita semua selalu berada dijalan yg lurus ya mak 🙂

Umroh (part 4) : Madinah, kota kecintaan Rasulullah

Umroh (part 4) : Madinah, kota kecintaan Rasulullah

Jd aku baru tau soal jadwal dsb ketika sudah di Soetta, baru tau kalo kita bakal nginep 5hari di Madinah dan sisanya di Mekkah. Total perjalanan umroh ini 14hari, lama ya…eh trnyata aku merasa kurang begitu sudah pulang. Pengen lagi kesana, sampe nangis2 kalo lagi ngeliatin foto waktu disana saking kangennya 😀

image
Tiap kali liat foto yg ini selalu nangis...pengen balik kesana lg ;'(
image
Ini waktu pertama dateng di Madinah

Hari kedua sampai hari kelima di Madinah, aktivitasnya ya beribadah harian ke Mesjid. Sholat 5 waktu, tadarus Al qur’an dll pokoknya mumpung disana puas2in ke Mesjid dan tentu saja termasuk jalan2 di seputar hotel.

image
Payungnyaaaaa...
image
Yg ini waktu subuh jd payungnya masih nutup gitu
image
Abis sholat ashar 🙂
image
Nunggu magrib pas payungnya otomatis menutup...langitnya juga cantik ya
image
Pintu nomor 25 ustman bin affan...mau ke Raudhah utk jamaah wanita lewat sini
image
View di luar mesjid...banyak banget burung merpatinya

Kenapa cuma di seputar hotel atau mesjid krn emang aku kalo jalan gk jauh2 hihihi, abis sholat dari mesjid menuju pulang ke hotel biasanya di jalanan banyak pedagang semacam kaki lima gitu. Yg dijual komplit mulai dari kerudung, abaya, gelang, parfum, pacar/ henna sampe kurma dan buah2an. Harganya relatif lebih murah daripada yg di toko lho, kadang ya ngeliat ky gitu gk tahan pengen beli.

Tips dari aku kalo mau beli oleh2 yg relatif banyak mending ke toko aja, kalo kita belinya selusin lumayan bisa dapet diskon dan selisih harganya lumayan banget dari yg kita beli di pedagang emperan itu.

image
Buahnya 10SR perkilo
image
Kalo kita lewat biasanya yg jual suka manggil2 : lihat dulu...lihat dulu 😀
image
Mbaknya lg mau gelar lapak

Soal bahasa…org arab ngerti bahasa indonesia kok aku aja kalo nawar pake bahasa indonesia atau bahasa inggris yg pas-pasan, trus kalo kamu keabisan uang riyal, mereka juga mau nerima uang rupiah tp inget sebelumnya tawar dulu sampe dapet harga yg cucok ya.

Kalo boleh jujur…Madinah ini relatif aman dibandingin Mekkah, aku bawa hp sama kamera pocket kemana2 alhamdulillah gk kecopetan. Penduduknya juga ramah2, beberapa kali waktu di mesjid aku sering barengan sama mbak2 atau ibu2 arab yg gk pelit senyum. Ada juga yg ngasih air minum, kue atau kurma cuma-cuma, abis sholat biasanya aku ajak salaman hihihi sksd beud mbaknyaaaah. Biarin…walo gk ngerti ngomong apaan yg penting sama2 muslim jd kitorang basudaraaaaaa.

image
Mbaknya yg pake kerudung pink itu cantiiiik banget tp aku gagal mulu ngecandid dia hahaha
image
Mau bawa pulang yg imut ini deh satuuuu aja 😀
image
Megah banget...dari dalam sampe ke luar mesjid

Sebelum berangkat di tanah air aku sempet mikir gimana caranya bawa hp biar bisa foto2, kalo bawa kamera mencolok banget kan. Jadi kebetulan tas selempangku ada resluiting belakang, aku masukin hp disitu dan tentu aja di silent trus pas masuk ke mesjid trnyata lolos dari pemeriksaan askar/ penjaga mesjid.

Gk sengaja juga padahal krn yg di buka dan di geledah cuma yg di resluiting utama tas yg mana isinya sajadah kecil, sarung tangan, dompet dan buku2 doa. Eh ternyataaaaaa…dalem mesjid juga banyak yg bawa hp hahaha bukan cuma jamaah indo tp juga dari negara2 lain lho, di waktu senggang mereka sempetin jepret sana sini.

image
Gedung-gedung di kota Madinah

Oh ya waktu belom berangkat aku sempat browsing katanya di tanah suci itu cuacanya panas, bisa sampe 40 dercel tp alhamdulillah kemaren di Madinah lagi dingin. Kemarin disana temperaturenya paling maksimal 33dercel, panas tp anginnya sejuk adem dan kata org situ itu dinginnya gk enak alias bisa bikin sakit.

Emang waktu itu hidungku mampet ky mau flu tp krn suhunya dingin mknya gk meler, keburu beku ingusnya *jorok* 😆 padahal aku bawa masker tp gk kepake krn percaya kata ustadz kalo debu di Madinah itu gk akan mendatangkan sakit menurut sabda nabi.

5 hari di Madinah, kami juga diajak ziarah ke pemakaman Baqi, Mesjid Quba, kebun kurma, Jabal Uhud dan Mesjid Qiblatain.

Di kebun kurma aku ada beli kurma muda yg masih krenyes2 kalo dikunyah dan rasanya sepet2 manis. Kata ustadz Royani simpen di freezer kulkas hotel bisa tahan gk kematengan sampe pulang, eh gk taunya freezernya kurang dingin jd gk beku tuh kurmanya pas udah 3 hari ya mateng lah.

image
Borong ya buuuu hihihi
image
Dibelakangku itu adalah makam syuhada uhud
image
Jabal uhud

Hari jumat tgl 17 april 2015 dgn berat hati kami lanjutkan perjalanan menuju Mekkah al Mukarromah, dari hotel udah mandi sunnah ihram dan langsung berihram krn akan mampir di Mesjid Bir Ali utk mengambil miqat yg pertama.

Bersambung…

Umroh (part 3) : Miracle at Raudhah

Umroh (part 3) : Miracle at Raudhah

Malemnya abis isya kami udah dijadwalkan oleh Ustadz Royani utk ke Raudhah jd malam pertama pas nyampe itu abis makan malem semua disuruh berkumpul di lobby hotel utk sama2 pergi ke Raudhah.

Untuk jamaah wanita dibantu Mbak Mega, rekan Ustadz Royani yg sdh bermukim di Madinah. Mlm itu aku gk enak badan, asa meriang dan badanku sakit semua krn lamanya penerbangan dari Kuala lumpur – Jeddah yg makan waktu hampir 9 jam lamanya.

Aku cuma pasrah dan ikhtiar semoga kuat spt yg lainnya, ingat pesan Bapak…gk usah ngoyo, lakukan sesuai kemampuanmu dan terus minta kemudahan sama Allah, kalo Allah mengijinkan gk ada yg gk mungkin utk kamu lewati.

image
Langit-langit Raudhah...cantik banget arsitekturnya

Dan bener aja…yg namanya penuh sesak jamaah menunggu giliran dan aba2 dari askar di mesjid Nabawi utk masuk ke area Raudhah itu sungguh bikin aku nekan ludah. Semua berebut dan berjejalan spya bisa masuk berdoa dan sholat di Raudhah. Karena Rasulullah bersabda “Diantara rumahku dan mimbarku ialah taman surga” jd inshaallah kalo kita bisa masuk dan memanjatkan doa disana nanti kita akan melihatnya lagi di surga kelak amin ya Rabb…

Kami sholat tahyatul masjid sambil menunggu giliran masuk krn jamaah indonesia masuknya setelah jamaah dari iran, sesaat aku ngerasa ky de javu, ky udah pernah kesini tp kpn…mungkin dlm mimpi krn suasananya sungguh gk asing 🙂

Begitu tiba giliran kami…bnyk sekali yg dorong2an, tak terkecuali org2 di belakangku yg merangsek masuk, aku dengar aba2 dr mbak Mega kalo ngeliat tempat kosong langsung sholat. Aku berjejalan dgn jamaah lain tp kuusahakan gk mengganggu jamaah lain krn bbrpa kali aku nyaris mnginjak ibu2 yg lagi sholat dan bersujud.

image

Tiba2 di sebelah kiriku ada tempat kosong, aku tarik tangan nenekku utk sholat disitu. Aku sdh pasrah kalo bakal keinjek atau diserimpet jamaah lain dan Subhanallah…aku bisa sholat dgn nyaman, ky sholat sendirian. Gk keinjek bahkan gk kesenggol siapa2, aku terus berdzikir sambil nangis sesenggukan. Berdoa utk org2 yg aku sayang, semoga kami bisa berkunjung kesana suatu saat nanti.

Gk lupa berdoa utk teman2 dan sodara yg titip doa dan menitip salam utk disampaikan kpd Rasulullah, inshaallah sdh aku sampaikan semua dan semoga diijabah Allah amiiiiiiiiiin 🙂

Aaaahh pokoknya emosional banget…gk bisa berenti nangisnya 😥 terharu bisa sampe di situ, betapa beruntungnya aku dikasih kesempatan sementara diluar sana berjuta kaum muslim mengimpikannya.

Subhanallah…walhamdulillah…wala ilahaillallah…Allahuakbar…

Umroh (part 2) : bdj – ckg – klia – king abdul aziz

Umroh (part 2) : bdj – ckg – klia – king abdul aziz

Aku berangkat dari Banjarmasin dgn pesawat pertama pukul 06.00 pagi, sehari sebelumnya aku antar Meca kerumah Bapak. Supaya gk ada drama aku juga gk mnta Bapak ajak Meca nganter aku ke bandara, antara senang dan sedih sih…senang akan menjadi tamu Allah tp sedih ninggalin Meca si bawelku yg gembrot hahaha.

Pukul 06.00 tepat pesawat lepas landas menuju bandara internasional Soetta, kita istirahat dan makan pagi diruang tunggu. Gk nyampe 2 jam udah masuk ke pesawat dan take off menuju Kuala Lumpur, iye…kita transit di Malaysia dan lagi-lagi gk nyampe 2 jam udah take off menuju Jeddah. Aku lupa jam brp itu hihihi

image
Baru nyampe di Soetta 🙂
image
Bandara Kuala Lumpur ini bagus bingits kakaaaa…ketahuan noraknya wong ndeso hahaha 😀

Alhamdulillah…setelah perjalanan panjang yg melelahkan, (iyaaaaa cuapek lari2 antar gate nya waktu transit di KLIA jauh pisan kakaaaak) tepat pukul 12.00 malam waktu Saudi Arabia kita semua nyampe di Bandara King Abdul Aziz Jeddah.

Turun dari pesawat langsung disergap sama cuaca yg dingin, aslik sampe menggigil trus ditambah aku kynya jetlag 😀 tp syukur alhamdulillah semua anggota rombongan selamat dan sehat tanpa kurang suatu apapun.

Masuk ke ruang tunggu pun AC nya dingin pisan, aku kan gk pernah begadang sampe jam segitu yak jd antara ngantuk sama kedinginan nungguin masuk ke pemeriksaan paspor.

Singkat cerita…kelar pemeriksaan imigrasi kita berangkat ke Madinah dgn naik bus. Aku ketiduran sampe denger suara Ustadz Royani kalo kita akan berhenti di rest area utk sholat subuh, masih ngantuk iki rek…tp aku paksain walo badan udah mau rontok.

Dan kami semua nyampe di Shourfah New Hotel pukul 8.30 pagi dan langsung naik ke ruang makan tanpa repot mikirin bagasi dll krn semua udah diurus dgn baik sama pihak travel.

Our room is really good, dpt kamar di lantai 1 dan semuanya ngumpul serombongan gk misah itu udah diluar ekspektasiku lho, bisa istirahat dan bebersih ya alhamdulillah dikasih senyaman ini, sungguh Allah Maha Besar.

Pukul 11.00 waktu setempat aku dan beberapa jamaah perempuan lainnya termasuk Nenekku pergi jalan kaki ke Mesjid Nabawi untuk bersiap sholat dzuhur. That’s very first…aku terharu…itu kali pertama aku sholat di mesjid Nabawi yg megah dan setiap sudutnya sangat indah. Aku puaskan melihat suasana mesjid, sungguh lebih indah dari bayanganku, aku ambil air zam-zam langsung dari kran dan bersyukur bgt bisa kesini dan minum sepuasnya.

Selesai sholat zuhur semua balik ke hotel utk istirahat eh baru aja mau tidur…Kak Ida, anak ketua rombongan sekaligus pembimbing kita manggil ngajak ke mesjid buat bersiap2 sholat ashar. Padahal itu baru pukul 15.00 waktu Madinah, Aku tdnya mau istirahat dulu soale udah berasa gk enak badan tp krn semua pd ke mesjid aku akhirnya ikut juga. Subhanallah semuanya sangat excited dgn perjalanan ibadah ini.

Aku baru tau trnyata kalo mau dapet tempat sholat di dalam mesjid kudu dateng ke mesjid jauh lebih awal krn kalo kita datengnya agak mefet, dijamin di bagian dalam mesjid udah penuh. Kalo penuh itu artinya kita cuma dapat sholat di luar di pelataran mesjid 🙂

Bersambung…

PS : baru inget waktu mau masuk ke ruang tunggu di bandara KLIA itu aku liat aktor mandarin yg namanya Aaron Kwok, pantesan ky kenal hahaha tp gk bs foto krn bodyguardnya serem bok…dese cakep tp udah ada kerutan dimukanya *disiram anti aging* udah mateng ya pak 😀

Umroh (part 1) : Persiapan

Umroh (part 1) : Persiapan

Gk ada kata lain selain syukur alhamdulillah yg aku panjatkan krn sebelumnya bahkan jauh sekali gk ada sedikitpun dlm bayanganku bisa pergi ke tanah suci secepat ini.

Jujur aku tuh sering banget bermimpi spt berada di mesjid tp pas bangun aku lupa mimpinya, rasanya ky di mesjidnya Rasulullah tp bukan etapi ky iya ah pokoknya random. Gk taunya semua terjawab dgn keberangkatan umrohku yg pertama ini, ternyata sekian lama aku sdh sering merindukan pengen sholat di mesjid yg di bangun sendiri oleh Rasulullah.

Untuk persiapannya sendiri sungguh mefet, cuma 1,5 bln dr tgl keberangkatan jd semua serba kilat. Aku browsing baca2 cerita perjalanan umroh org dan sempet nanya juga ke Om NHher krn beliau pernah umroh, jd aku bnyk dpt tips utk mngurangi rasa grogi hihihi iya grogi bok mau terbang jauh mngunjungi tanah haram ini.

Jadwal keberangkatan dari bandara Syamsuddin Noor tgl 12 april 2015 dan 3 minggu sebelumnya aku sdh sibuk bikin paspor dll. Gk sempat latihan manasik di Banjarmasin karena kita berangkat ke Madinah dulu jd menurut Ustadz Sa’dillah yg menjadi pemandu kami, latihan manasik akan dilaksanakan di Madinah saja.

Satu rombongan ini terdiri dari 47 org yg mana itu hanya muat 1 bus, aku sebelumnya gk tau teman2 jamaah gimana ternyata pas ketemu di bandara rata2 banyak yg sepuh 😀 oke mungkin bisa jd ladang amal utk yg muda ky aku nanti ditanah suci membantu yg tua2 ini.

Aku gk bawa bekal apa2 selain sabar dan tawakkal krn bapakku udah wanti2 kalo aku hrs bnyk bersabar, istighfar dan berprasangka baik kpd Allah. Jgn ngrasani org walopun dlm hati krn di tanah suci satu kebaikan diganjar 100 pahala dan begitu juga sebaliknya. Aku cuma berdoa minta kesehatan dan kemudahan sama Allah spya ibadahku lancar dan mabrur.

Nah sbg catatan dan mungkin akan berguna bagi yg mau melakukan perjalanan umroh juga, aku akan rincikan apa2 saja barang bawaan yg perlu dibawa bagi jamaah wanita. Karena kan wanita itu terkadang suka rempong sendiri ya 😀 dan akupun ngerasain itu hahaha jd sebetulnya kita bawa yg perlu2 saja spya kita bisa fokus ibadah dan barang bawaan gk memberati beban kita.

Dari pihak travel kita dikasih 3 buah tas yaitu 1 buah travel bag, 1 buah tas tenteng dan 1 buah lg tas selempang kecil utk kita bawa kemana2 selama di tanah suci.

Isi travel bag aku sbb :
4 dress syar’i
2 kerudung syar’i & ciput kerudung
1 mukena & sajadah kecil
1 baju ihram
1 baju seragam dari travel (dipake waktu berangkat)
2 baju tidur (aku bawa baju kaos lengan panjang sama celana katun batik aja jd bisa dipake berlapis pas aku pake dress)
1 jaket
1 handuk
6 pcs celana dlm
3 pcs bra
1 pack cd sekali pakai utk jaga2
Gunting utk tahalul, gunting kuku
Handbody, sunblock, lipgloss, sabun mandi, sikat&pasta gigi, sampho, deterjen

Isi tas tenteng :
1 pasang sandal jepit
Sarung penutup tangan utk sholat
3 pasang kaos kaki
1 tisu basah
2 tisu kering
Obat2an (maag, diare, flu, demam dll)
2 botol minum kosong
Buku2 doa dan panduan umroh
Charger hp, kamera dan colokan

Isi tas selempang :
Dompet
Hp
Kamera
Paspor
Kacamata
ID card dr travel
Uang cash secukupnya

Percayalah itu aja udah berasa bnyk lho, jd jgn heran kalo nanti tas kita jd beranak kalo ditambah belanjaan oleh2 😀

Aku sholat pake dress syar’i aja spya gampang, mknya aku cuma bawa 1 mukena dan itupun dipake ketika sholat di hotel doang. Nah pas udah berada di tanah suci pun baru nyadar sebenernya bawa 2 atau 3 dress syar’i saja cukup krn kalo kotor bisa dicuci, alhamdulillah hotel tempat aku menginap ada mesin cuci di tiap kamarnya.

Kalo berasa kurang juga bawa dress gimana? Jgn khawatir…di Madinah misalnya banyak sekali dijual abaya2 cantik, mulai dari harga 15SR sampai 100an SR tergantung bahan dan motif, kalo kualitas bagus harganya pun bagus ya hihihi.

Dan menuruti saran dari Om NHher, aku bawa yg warnanya tidak mencolok alias warna coklat, hitam, putih dan abu2 😀
Emang harus begitu ya? Gk juga sih…ada kok yg pake dress berwarna cerah tp jarang sekali, kebetulan juga aku sukanya warna2 pastel/ netral jd ya cocoklah dgn nasehat Om NHher.

To be continued…

Baju : Beli jadi atau Jahit sendiri

Baju : Beli jadi atau Jahit sendiri

Paling gampang jelas lah beli jadi ya soalnya tinggal milih size dan warna, kelar, bayar. Kalo jahit kudu milih kain, nyari modelnya ky gimana trus proses menjahitnya nunggu waktu lg kpn penjahitnya bisa selesein.

Selama ini aku selalu beli baju jadi, biasanya di department store atau online shop. Tp suka mupeng kalo liat org pake seragam sarimbitan, apalg kalo model bajunya cakep duh bisa kebayang2 trus pengen nanya tukang jahitnya dimana kok bisa jahitannya cakep ngepas di body tanpa cela.

Nah menurutku nyari penjahit yg klik di hati itu susah, bagaikan mencari jarum ditumpukan jerami *kemudian dijejelin jerami* ya abis…pengalamanku kalo minta jahitin baju atau celana ke penjahit, hasilnya gk ada yg oke.

Entah kekecilan, kependekan, kedombrongan ya macem2 lah yg akhirnya bikin itu baju kudu dipermak lg. Makan waktu lg kan nunggu kelar dipermaknya. Capek deh barbie 😀

Aku punya dua atau tiga baju yg kembaran sama aping tp sangat jarang dipake, kecuali ada undangan kawinan. Berhubung aku kurang sreg mknya lbh sering nganggur dilemari, kalo aping sih mending ya krn cowok kan model kemeja ya gitu2 aje jd dia suka pake buat ngantor tiap hari jumat.

Nah akhir2 ini…aku lg keranjingan beli kain sasirangan (kain khas banjarmasin) berawal dr temenku di kantor yg bikin baju utk kawinan calon kakak iparnya. Dia minta jahitin sama penjahit deket kostnya, itupun awalnya nyoba2 krn gk tau lg kudu kemana.

image
Unguuuu…rasanya seneng banget punya baju hasil jahitan di penjahit dan enak pula dipakenya 🙂
image
Aku sukaaaaaa… Sungguh aku langsung cinta sama Om penjahitnya, orgnya asyik, bisa diajak becanda2 dan yg paling penting dia mau kita recokin huahahahaaa. Ya maap kita kan bawel dan rempong 😀

Eh pas aku liat bajunya selesai kok bagus gitu, trus aku liat dia pake jatuhnya bagus di body *gampang teracuni* jd lah akhirnya kita beli kain sasirangan dgn warna dan motif yg sama buat dipake ngantor, ceritanya kompakan dan kebetulan wktu itu mau anniversary kantor jd kita mau pake pas acara.

Ada lg 3 potong yg blm jd, nanti aku update fotonya ya…yg jelas skrg aku jd suka bikin baju di penjahit. Aku bilang ke Om nya kalo sewaktu2 pindah, kasih tau aku biar gampang nyarinya hihihi segitunya saking udah ngerasa klik.

Update :
image
Ini baju sasiranganku yg warna ungu…baru nyadar kain khas daerah sendiri cantiknya luar biasa hihi.

image
Ini yg baru aja kelar dijahit 3hari yg lalu…sukaaaa pake banget krn kombinasi warnanya cantik pisan dan tempo hari waktu aku beli kainnya itu stok terakhir.

PS : beberapa hari ini jd rajin nulis krn nulis di hp 😀 iye aku baru download aplikasi wordpress di smartphone ku hahahaha yaampun kemane aje punya hp pinter tp cuma dipake buat sms, telpon dan bbm 😆